Minggu, 28 Maret 2021

Karena dia bukan jodohku

Sewaktu gue masih kuliah beberapa tahun yang lalu gue pribadi memang bukan sosok yang feminim dan manja gitu. Gue lebih ke tomboy hanya dibalut pakaian hijab lalu kenaikan semester gue mulai menggunakan balutan syari. Banyak perjalan yang sudah gue lalui dan selama hidup ini dan gue juga bertemu beberapa laki-laki yang memang awalnya teman dan sampai saat ini tetaplah teman.


Laki-laki itu mencoba serius tapi entah mengapa hati gue masih belum mau hubungan serius karena gue masih menempuh pendidikan dan harus lulus demi membahagiakan orang tua.


Gue bilang ke laki-laki itu "kalau mau serius ya silahkan nunggu toh kita sama-sama di kelas ini, kalau kamu gabisa ya gapapa cari wanita lain aja." Dan sesimple itu dia akhirnya menjauh sendiri.


Ada juga laki-laki yang awalnya manis bercerita seakan masa depan kita nanti seperti ini, mobil ini dan hidup begini-begitu, tapi gak pernah berani buat ketemu bapak. Selama laki-laki itu belum berani ketemu bapak gue berati tandanya dia gak pernah serius.


Udah lama gak kabaran, akhirnya dia ngabarin mau nikah. Dia minta maaf ke gue atas apa yang dia lakuin. Dia sadar cuma nge-php-in anak orang. Dan banyak dari temen-temen gue yang nanya soal perasaan gue "Ndah lu gapapa kan?" Karena hampir satu kelas itu tau dan selalu ngeledekin gue sama dia. Tau-taunya dia nikah sama cewe lain. Sedari awal memang gue tegasin "Gue gak suka mereka semua ngeledekin kita kaya gitu, toh kita juga gak ada hubungan apa-apa". Terus gue jawablah temen gue itu "Ya gapapa, emang kenapa?", "Nggg.. yaudah Alhamdulillah haha".


Gue bukan sedih karena dia gak nikah sama gue, tapi gue sedih karena banyak banget cowo yang mempermainkan hati gue. Kayak, ya sedih gimana sih susah dijelasin deh. Mungkin emang bukan jodoh udah gitu aja.


Sebelum dia bener-bener nikah dia selalu ngasih wejengan ke gue buat cari laki-laki yang jangan ngeroko karena cowo yang suka ngeroko itu egois. Gue gak tau bener sih, menurut gue itu masuk akal ada bener ada nggaknya. Tapi kita gak bisa menyamaratakan laki-laki yang peroko itu egois. Tapi ya sejujurnya gue juga berharap dapet laki-laki yang gak ngeroko.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komunitas Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan