Selasa, 31 Juli 2018

Pangeran kuda besi

Assalamualaikum warahmatullahi wabarokatuh.

Related image
GarduOto.com sumber

Sebenarnya malam ini cuma mau nulis kejadian hari ini. Ya, tanggal 31 July 2018 sepertinya hari .. bukan hari tersial sih tapi justru dihari ini aku mendapatkan pelajaran yaitu Kesabaran, Keiklasan, dan Selalu Mengingat Allah bahwa diserap kesulitan pasti ada jalan.

Jadi ceritanya begini, bukan baper atau gimana sih ya. Cuma buat jadi kenangan aja, sayang kalau gak ditulis suka lupa haha.

Oke. Dear diary #jiieelah ribet bener haha.

Setiap Senin sampai Jumat adalah hari kerjaku seperti biasa, lalu dipagi hari seperti biasa ku panasakan motor  dengan cara men-stater motor gak lama berpamitan dengan bapak dan ibu, ku tancap gasku menuju kantor.

Diperjalanan gak ada hal yang menarik sih selain kemacetan hiruk pikuk kota jakarta, polusi udara dan yang ngebuat hati pengennya marah-marah aja kalau udah melewati kemacetan, saling beradu setang motor untuk bisa saling mendahului.

Hingga beberapa menit kemudian sampailah aku di tempat kerja. Sebelum ke kantor ku sempatkan diri menuju ke indomaret niat untuk membayar tagihan pulsa haha. Waktu sampai didepan indomaret motor tiba-tiba mati dan gak bisa distarter. "Waduh" untung udah sampe kantor kalau belom bisa telat nih. Pas mau jalan lagi kudu diselah, diselah berkali-kali sempet nyala mati. Hampir frustrasi deh tapi akhirnya nyala juga. Pas lagi nyelah sendal sepatu pake acara jebol, kan subhanallah banget haha. Pengen marah malu di tempat umum. Pada akhirnya dengan kondisi sepatu jebol aku pun tetap mengendarai sepeda motor ku. Hahaha

Oke, next langsung aja lanjut waktu menunjukkan pukul 05.00 coming back home! Kata ku dalam hati, tapi ada perasaan was-was karena inget motor yang gak bisa distater. Waktu solat dan pulang juga berdoa terus semoga motor gak mogok ditengah jalan.

Gak lama mba Mutia nge'Wa'
"Ndah, bareng yak sampai penvil?"
"Oke, mba.."

Setelah absen mulai deh nih mulut komat-kamit (berdoa) ngeliatin motor. Dan bener aja susah bangettttt buat nyalain tuh motor. Uluuhhh ngadat nih motor. Dengan kepolosan ku, terus saja ku selah tanpa tau sebabnya apa. Masalahnya tadi pagi aja bisa gitu pikirku.

Alhamdulillah nyala juga! Tapi sepanjang jalan gas tak pernah ku lepas, walau pun lampu merah sekali pun tetap ku gas meski pelan. Kocak emang! Tapi kalau gak gitu takutnya mogok dan daerah situ gak ada bengkel "aku kudu piyeee" paling nangis bisanya.

Pada akhirnya motor ku tak kuasa dan akhirnya mati di daerah panglima Polim. Beruntung sekali Alhamdulillah keadaan tidak macet, kalau macet dan padat malu gitu soalnya bakal diliatin tanpa ada .yang nolongin. Serius gak kepikiran bakal ada yang nolongin soalnya orang Jakarta mah kejam kalau ada kecelakaan aja malah difoto bukannya ditolong. MIRIS BUT IT'S TRUE. Bingung mau ngapain kalau udah mogok, mana sendirian mau dorong juga berat banget, cewe strong banget kan ya? Pada akhirnya aku gak tau harus nelpon siapa dan ku putuskan untuk menelpon bapak.

Salah memang, orang tua pasti bakal khawatir banget dan akhirnya beberapa saat setelah berusaha ku selah motor nyala, ku bilang pada orang tua kalau motor sudah nyala. Gak ada 10 menit baru jalan sebentar motor mati lagi, Aduuhh Gusti cobaan mu subhanallah. Sabar, sabar. Ku coba selah terus, terus dan akhirnya gak lama ada seorang laki-laki yang berhenti menawarkan bantuan.

Awalnya sih dia gini..
"Jeglek jeglek" aku sibuk nyelah motor
"Kenapa mba?, Bisa nyala gak motornya?"
"Tadi sih bisa mas tapi sekarang mati lagi.. tadi di panglima Polim mati terus saya selah lagi gak nyala-nyala".
"Jeglekjeglek" si mas-nya lagi berusaha buat nyelah motor.
"Ada akinya gak mba?".
"Waktu dulu sempet mati, terus dibawa ke bengkel bukannya bener malah tambah rusak katanya businya padahal bengkel Yamaha juga"
"Waduh, yaudah coba saya strum pake aki saya" tapi dia sebenarnya bukan ngomong strum bahasa otomotif nya apaan ye? Lupa deh. Kurang lebih begitu. Jadi akinya dia ditempeli ke aku motor ku yang mogok itu.
"Mba, coba nyalain deh tapi digas terus ya"
Weh, ini hadep-hadepan gitu jadinya gatau sih kenapa aku jadi yang gerigi gitu haha. Dia sambil megang aki dari sisi kiri dan aku dari sisi kanan buat stater motor.
"Jangan diteken remnya mba"
"Ngga mas.."
Berkali-kali nyala mati nyala gitu aja terus. Dan akhirnya dia berinisiatif.
"Yah, ini akinya udh gak mau narik mba ini rem tangannya yang konslet, nih lampu belakangnya panas banget".
"Oh, gitu ya mas? Saya gak paham soalnya, kemarin sempet ganti ban dan ganti canva rem juga soalnya karena udh abis gitu"
"Iya, ini udh gamau narik buktinya pas di strum. Yaudah gini aja saya ganti dulu akinya pake aki motor saya nanti pas udah ketemu bengkel baru tuker lagi".
"Loh? Emang motor mas bisa jalan tanpa aki?"
"Bisa motor saya mah"
"Tik tok tik" mikir keras..
Dan si mas-nya berusaha buat buka baut aki dimotor tapi susah.
"Duh, susah banget ini dibuka.. nasib dah"
"Serius mas? Coba pake tenaga dalam gitu pake kekuatan super haha"
"Gabisa ini harus pake obeng yang panjang itu baru bisa"
"Coba saya coba" penasaran.. padahal gak bisa juga kan kocak banget dasar.
"Oh iya keras deh, jadi gimana dong mas? Duh saya gak bisa pulang dong nanti kalau gini huhu" kata ku mengeluh.
"Pulang kok mba tenang aja.. emang rumahnya di mana?"
"Di larangan, Cileduk tau ga?"
"Tau, eh masih jauh ya.. yaudah gini aja kalau gak nanti mba jalan didepan, saya dorong pake kaki dari belakang. Nama bahasa otomotif nya apa gitu dia bilang, lupaaa aku.. pokoknya di sini sempet nanya deh dan artinya yaitu dorong dari belakang.

Akhirnyaa didorong sambari mencari bengkel, ketemu didaerah mana itu lupa tadi. Ya Allah, Ndah. Lupa Mulu hidup lu perasaan! Macem org tua aja sudah pikun.
"Mba, ini bengkel"
"Oh, iya mas.." sempet kebablasan karena dorongnya kekencangan haha.
Akhirnya ketemu bengkel di daerah petoggoan persis sampingnya itu Alfamart petoggoan.
Dari sini semua yang ngatur si mas-nya. Ya Allah mimpi apaan ya ada orang baik nolongin sampe bener-bener dikasih tau kerusakan apa aja yang ada dimotor.

Biasanya mah kalau orang cuek udah ketemu bengkel yaudah pergi gitu ya? Ini dia nungguin malah merhatiin nyuruh Abang bengkelnya begini,begitu. Malah sempet debat masalah servis motor aku hanya bisa tertawa dalam hati. Baik banget itu laki-laki beneran deh. Gatau gimana jadinya kalau gak ditilongin dia mungkin Ampe malem gue di panglima Polim hahaha.

Keinget si bapak yang udah terlanjur jemput sesegera mungkin kukabari bahwa servis motor sudah selesai dan yang bikin takjub nya lagi
"Mba, nanti duluan saya ikutin dari belakang nanti biar ketemu sama bapaknya di mana? Kan kalau ada yang ngikutin mah aman insyaAllah."
"Iya mas, eemm ngomong-ngomong makasih banyakk ya mas, maaf ngerpotin kalau gak ada mas mungkin saya gatau deh hehe".
"Sama-sama mba"
*Niat berjabat tangan* aku yang sudah menyodorkan tangan seketika ku tarik lagi karena dia tak ingin menyentuh tangan ku. Seketika malu sih, ku pikir mas nya bukan tipe seperti itu ternyata dia ngerti agama. Alhamdulillah.

Di kemacetan sembari ngobrol ringan saling bertanya soal pekerjaan dan posisi apa yang kita pegang saat ini. Mas-nya rada kaget sih waktu aku bilang jadi designer dipikir gajinya gede kali yak? Padahal mah sama Bae, bisa buat bayar kuliah aja Alhamdulillah hehe.

Dan akhirnya di Deket belokan Puri ada suara laki-laki yang aku kenal Yap dia bapak ku. Untung keadaan jalan sepi jadi terdengar saat memanggil
"Endah."
"Ettt. Babe tuh"
Tiiiinnn (segera ku klakson mas-nya karena ngebut)
Mas-nya berhenti dan berjalan mundur dengan motornya.
"Mas, itu udah ada bapak saya"
"Oh?" Dia bukannya pergi malah menunggu bapak mendekatinya
"Mas, yang bantuin anak saya ya?"
"Iya pak, tadi begini-begini (obrolan motor)"
"Oh, ganti aki?" Raut muka bapak udah gak enak soalnya tau aki mahal
"Iya pak soalnya begini-begini"
Dan akhirnya bapak luluh. Eaaa haha

Dan mereka berjabat tangan. Ya Allah ngapa ada yang buat dag-dig-dug aja gitu liat mereka jabat tangan.

Yah, Allah itu gak akan menyusahkan hambanya Allah itu maha mengetahui kebutuhan hambanya. Mungkin juga Allah menuliskan takdir selanjutnya yang tidak ku ketahui nantinya.

Berdoa buat mas-nya semoga dilapangkan rejekinya, lancar pekerjaannya dan diketemukan jodoh secepatnya. (Berharap kita jodoh sih) ea kalau Allah sudah menghendaki why not?

Sekian

Wassalamu'alaikum warahmatullahi wabarokatuh

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komunitas Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan