Sabtu, 18 November 2017

Rasa ingin menyerah

Terkadang, bisikan untuk menyerah dalam hidup selalu datang. Entah, aku selalu berpikir bahwa di dalam diri ini tak hanya ada 1 jiwa. Mereka membisikan semuanya ditelinga, dikepala, disamping dan belakang.

Tau sih setiap masalah hidup seseorang itu berbeda-beda. Tapi, percaya deh ketika ada masalah kalian selalu berpikir "Kenapa sih masalah hidup gue berat banget" Salah satu nya gue yang selalu  berpikir seperti itu. Gue bodoh. sangat bodoh, yang hanya memikirkan ego sendiri tanpa lihat keadaan di luar sana.

Gue khilaf, hati gue gelap seakan gue berpikir kalau Allah itu gak adil.
Astagfirullah, gue nyebut saat gue inget pikiran gue sedang kalut, gue takut, gak tau apa yang harus gue lakuin. Berusaha kuat karena tidak akan ada seseorang pun yang membantu mu kecuali dirimu sendiri.

Ada sesuatu hal yang pengen banget gue ceritain, tapi gue bingung harus cerita ke siapa? ke mana? dan siapa yang bisa gue percaya? dulu gue punya temen, cukup akrab dan pada suatu ketika gue terlibat pertengkaran kecil, hingga saat ini kita gak  musuhan cuma kita gak kontekan lagi dan berjanji untuk tidak merepotkan padahal dulu saat dia repot, dia susah, dia sedih, dia nangis depan gue selalu ada. Tapi, di saat gue kaya gini dia malah nyalahin keadaan dan mengira bahwa selama ini dia menyusahkan gue, memang begitu kenyataannya dengan akhir kata dia meminta maaf dan berjanji gak akan ganggu hidup gue. Meminta maaf atas segala kerepotan yang dia buat sama gue. Pada saat itu gue kesel gue khilaf dan omongan pisau gue ini udah ngebuat pertemanan kita hancur. Gue sendiri amat teramat meminta maaf karena sengaja mengukap apa yang telah gue berikan selama ini. Gue cuma niat untuk menyadarkan tapi sikapnya ngebuat gue bener-bener kecewa. Gue mesti gimana? Mulai sekaranag gue gak akan percaya sedikit pun sama seseorang. Mungkin egois ini gak akan pernah hilang dari diri gue. Gue sendiri gak tau apakah masih ada temen yang mau mencintai gue? menerima gue? tanpa hanya sebatas memanfaatkan kebaikan gue. Gue gak butuh temen kaya, gabutuh temen cantik, gak butuh temen yang bermuka dua. Gue cuma mau disaat gue sedih, gue susah gue butuh pun ada.

gue selalu gak bisa ngelak dari kata-kata ini "Kenapa hidup gue begini?" apa ini salah satu tanda tidak bersyukur? lagi-lagi gue mengutuki diri, kalau dipikir gue ini kurang apa? dibanding mereka yang dibawah sana tak memiliki apa-apa? Tapi, saat gue melihat teman-teman yang lebih dari gue. Gue cuma bisa berpikir "Apa masalah kehidupan mereka sama rumitnya kaya gue?"

Apa kehidupan gue selalu dipenuhi dengan air mata? gue gak bisa menceritakan ini semua di blog, gue gatau harus gimana... gue udah coba segala aktivitas di kampus, awal yang menyenangkan buat gue. Tapi, lama kelamaan orang tua yang selalu mengekang gue membuat gue ngerasa "Gue, harus ikut yang mana? apa nurutin orang tua yang gak usah gabung keorganisasian atau terus jalanin itu semua meski dilarang?" Disatu sisi terkadang gue kesel sama mereka tapi mereka orang tua gue, yang mendidik gue, melahirkan gue, lalu disaat gue memilih mengikuti organisasi keislaman orang tua tak menyutujui apa yang meski gue perbuat? selain egois gue juga keras kepala, apa pun kemauan gue gak bisa dilarang asal itu semua postif tapi walaupun hal itu positif kalau orang tua tak meridhoi ya bisa apa? Allah juga tak meridhoi bukan? sekarang gue dilema banget bener-bener gak tau apa yang mesti gue perbuat...

di kampus, gue gak lagi pake levis, gue gak lagi pake pakean ketat, gue gak lagi pake kerudung ngasal, tampilan gue sekarang jilbab panjang, pake gamis sampe pada akhirnya orang tua geram dan berkata
"Kamu gak bisa ndah pakai-pakaian yang bener?" JLEB, ini beneran jleb, gue gak mau ambil pusing tadinya dan mencoba diam tapi akhirnya jawab juga
"Emang ini gak bener?, terus yang bener kaya gimana, yang sexy? yang keliatan aurat?"
"Ya, yang gak kedodoran lah, masa ke kampus pake gamis kaya mau ngaji aja itu mah buat ke mushola"
"Endah udah gak punya levis"
"Ya, beli lah"
"Gak ada duit" kata gue singkat
"lagian levis ngetat, risih"

akhirnya gue jalan ke kempus dengan hati sedikit jengkel meski gue coba lupain tapi gak bisa, gue coba untuk nurutin kata ortu sekarang, gue cuma takut kualatan meski hal yang gue lakuin itu benar pasti salah dimata mereka. Renungan malam ini ngebuat gue tersadar akan gelapnya dunia.

mungkin menjauh perlahan tapi tidak bermaksud untuk menghilang begitu saja.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komunitas Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan