Kamis, 24 Agustus 2017

Beberapa hal yang sedang gue pikirkan saat ini

Pukul 23.31


Hi, guys.. kalian lagi ngapain?
Hmmm.. gue kok gak bisa tidur ya, kaya ada sesuatu yang sedang gue pikirin dari kemaren.
Saat ini gue lagi mendengarkan musik yang berjudul When we Were Young (Adele). Entah, kenapa gue demen aja dengerin lagunya adele, pas didenger-denger ternyata liriknya dalem juga hehe.

Udah lama banget gue gak curhat kaya begini di blogger gue sendiri. Waktu gue nganggur dan waktu smk dulu, gue suka banget nyeritain kegiatan harian gue di sekolah. Ya, syukur-syukur ada yang baca. Ngga ada ya juga gak apa-apa haha, toh emang cuma buar diary aja. Tapi.. bego nya gue adalah.. diary itukan 'secret' ya. Lah, kalau gue tulis di sini ya, namanya juga internet siapa pun, orang dan di mana pun orang pasti bisa mengaksesnya. Tapi.. anehnya mereka pada suka, gue gatau berapa lama temen gue jadi secret reader kaya gitu hehe. Gue tau dia seorang secret reader waktu dia bilang "Semoga gak pernah ketemu sama cowo kaya gitu lagi" dia bilang gini dihadapan gue, meski matanya menatap arah lain, tapi gue sadar itu TULISAN GUE DI BLOGGER haha.

Malu, aneh, alay, hah semuanya deh... dan seketika gue jadi banyak dikenal gara-gara tulisan absurd gue itu. Mulai dari temen yang beda jurusan waktu di smk, temen sekelas bahkan guru yang selalu ngeledekin gue sama mantan gebetan. #WhatMantan?! yes! MANTAN haha

By the way...

Kenapa akhir-akhir ini gue suka lupa-an ya? Ya, kaya lupa sama hari, lupa naruh barang dan lupa sama uang. Pokoknya barang-barang nyata gitu. Dan gue juga gampang baperan, baper banget waktu gue tau gue gak bakal sekelas sama orang-orang yang gue harapin buat sekelas. 

Jujur, kalau aja blogger ini bisa jawab curhatan gue, mungkin gue amat sangat bahagia. 
Gue tau.. gak seharusnya gue ngeluh kaya gini., gak seharusnya gue terlalu kepikiran dengan hal kaya gini, hidup emang kadang diatas dan dibawah. Gue yakin Allah gak akan menguji diatas kemampuan umatnya. Mungkin kalau gue gak punya iman bisa jadi gue bakal mati dgn cara tragis kaya vokalis linking park huhu.#Naudzubillah amit-amit

Guys, pernah gak sih kalian di kamar sendirian kalian kepikiran kalian pengen banget jadi ini, pengen banget jadi itu. Tapi, urusan kalian seperti keluarga dan lingkungan yang tak memungkinkan itu yang ngebuat kalian cuma bisa down, nangis di kamar, pura-pura bahagia padahal hati terluka

Akhir-akhir ini gue kaya gitu, gue nangis gak jelas banget. Gue sedih aja liat bokap dan nyokap yang kadang ribut cuma gara-gara hal sepele. Gue capek, balik kerja terus pulang kerja gue harus les. Itu pun belakangan ini gue jarang les karena kerjaan gue yang luar biasa. Gue juga ikhlas, gue coba sabar menghadapi mereka. Tapi, terkadang kelelahan gue ngebuat kata-kata kasar dari mulut gue ini keluar. Ya Allah kenapa susah banget ngontrol emosi, gue cuma bisa nangis setelah berkata seperti itu. Gue sedih sama diri gue yang terlalu bodoh untuk mengontrol semuanya. Gue sadar gue gak seharusnya kaya gini, gue ini anak perempuan yang di mana seharusnya anak perempuanlah yang lebih mengerti mereka, seharusnya gue yang lebih peduli dibandingan anak laki-laki. Gue sadar, orang tua gue masih hidup, gue gamau nyesel cuma gara-gara gue capek dan gue selalu marah ke mereka. Gue gamau nyesel ketika merka udah gak ada nantinya. Di saat gue belum balik dan panggilan masuk dari nyokap, gue selalu kesel, gimana gak kesel? baru jam 8 udah di telpon. Tapi percayalah ketika besok harinya beliau tak menelpon gue ngerasa ada yang hilang. Gue membayangkan panggilan itu hilang dari gue selamanya-selamanya......


untuk hati yang sering terluka oleh kata 
untuk hati yang sering tersakiti oleh tajamnya  mulut
untuk mama yang selalu terluka hatinya 
untuk bapak yang selalu mencoba sabar dalam menghadapi sikapku
untuk semua teman dan shabat yang pernah terluka hatinya

Maaf...

Maaf...

untuk kita yang masih memliki orang tua. Jaga lah meraka selagi masih hidup, saat mereka marah itu tanda mereka sayang kepada kita. Di saat orang tua menelpon terlalu sering itu tandanya khawatir pada kita.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komunitas Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan