Sabtu, 18 Februari 2017

Perkenalan Berkelanjutan Cihuy !!!

Apaasih maksudnya sih ini judul? Perkenalan berkelanjutan? Siapa yang kenalan cobak siapa? kasih tau buruan..

Sebelumnya ini adalah lanjutan cerita dari Cerita ==> Perkenalan di Kolam Renang yang belum baca bisa baca dilink yang gue kasih ya heheh.. Happy reading yah...

Chek is out!


*
*
*
*


         Luna dan Bela pulang setelah mereka sudah rapih membersihkan diri masing-masing sambil melihat kearah tepian kolam berharap mendapati cowo tadi masih berenang, tapi kenyataannya tidak ada dan saat perjalanan pulang, Luna masih sempat kepikiran sama cowo tadi di kolam renang. "Itu cowo SKSD amat ya haha" Batin Luna heran namun tetap kesenangan. Tak disangkanya ternyata cowo tersebut tepat di belakangnya. Berjalan sambil bermain Ipadnya.  Sadar Luna segera. Dan cowo itu menyapa. Sebut saja Rezky namanya. Ya Luna ingat namanya, karena ia sudah memperenalkan diri sebelum ditanya.

     "Hai?..." Sapanya lebih dulu
     "Eh? kirain tadi masih di kolam?" Luna terheran, sambil memikirkan
     "oh, pantesan tadi gue liat gak ada di kolam" kata Luna dalam hati
     "Hahaha, nggak kok.. tadi setelah kalian pergi gue juga nyusul buat bilas."
     "Oh,.. gitu.." Kata Luna singkat sambil memperhatikan.
     "Btw... gue boleh minta kontak lu gak?"
     "Apa?"
     "Ada WA?"
     "N..ng.. Ada kok ada.." dalam hati Luna sebenarnya tidak ikhlas.
     "tapi.."
     "Tapi kenapa?"
     "Tapi gue gak hafal nomor gue, soalnya baru." alasan handal luna untuk menolak cowo yang baru dikenal
     "Oh yaudah... nih nomor gue, lu simpen ya" Cowo itu menyodorkan selembar kartu nama lengkap dengan nama perusahaan ia bekerja.
     "Eh... i.. i.. ia, deh"
     "Oke gue duluan ya, Lun.. Jangan lupa save nomor gue dan hubungi gue sepulang ini"
     "Suiitt .. Suiitt" saut suara cucunguk Bela yang mengganggu kelamunan Luna
     "Anjaaayy... dapet nomor beserta kartu nama.. udah kaya di pilem-pilem aje dah"
     "Berisik lu hahaha.., nih, lu mau? Ambil aja" Sodor Luna
     "Nggak ah! itukan lu yang dikasih haha"
     "nanti SMS nya gini, Lun... "hi Rezky, ini akyu Luna yang tadi di kolam renang.. inih nomor kamyu yach? ini nomor akyu jangan lupa save yachhh. Hahahha"
     "Keparat luh !!! Bedebah hahaha"
     "Hahaha wleekk"
     "Ye !! awas lu ye!!!"
     "Gue main kerumah lu ya cuk!" Kata Luna kepada Bela
     "Mau ngapain? rumah gue gak ada makanan tapi"
     "Yaudeh indomie aja nanti gampang.."
     "Yaudeeh, yaudeh..."

Luna dan Bela menaiki motornya masing-masing, Luna membuntuti Bela hingga sampai ke rumahnya.

    "Assalmualaikum.."
    "Wa'alaykumsalam... sini cuk masuk"
    "Iyee, eh.. bokap nyokap lu kemana?"
    "Oh .. kaga tau dah haha"
    "Cah peak!"
    "Lu! PEA!"
    "Eh, cuk.. bagi air kek"
    "Oh iya hahaha.. sebentar, lu mau air apaan?"
    "Emang lu punya air apa?"
    "Air Got, air hujan, air kolam  renang di baju kotor tadi air putih biasa"
    "Bedebah!, air apaan aja kek gue aus nih buruan"
    "Yaudah .. air got"
    "Vangke nih anak!!!"
    "Hahaha..."

Beberapa saat kemudian...

    "Neh... air mineral tanpa bahan pengawet dan tanpa pewarna"
    "Geblek lu ah, namanya juga air putih ya kalo berwarna namanye jasjus !!!"

Tiba-tiba Luna keingetan Rezky dan kartu namanya. Segera Luna membuka tas-nya dan melihat kartu nama yang diberikannya sewaktu pulang tadi. "Rezky Aditama Prayoga, Jabatan Coorporate Marketing and comunications. Masa kerja di Perusahaan Asuransi Ternama di Indonesia pada tahun 2014-2017" Luna membaca kartu nama itu dalam hati. Lalu Bela berbicara sekaligus membuat kaget Luna.

    "Eh, ia.. coba gue liat kartu namanya tadi"
    "Nih.." Luna menyodorkan
    "Anjas Kerja di Perusahaan Asuransi toh.. gue denger-denger gajinya gede tau di sana haha"
    "Ah.. mosok?"
    "Kata orang sih gitu.. hehe"
    "Tapi, ia sih tetangga gue juga ada tuh yang kerja di sana.. Mobilnya gelaaa"
    "Gebeet Lunnn udehh!!!"
    "Palelo gebet!" seketika Luna menggeplak Bela yang asal jeplak
    "Aduuhh"
    "Gue WA apa ya cuk?"
    "Ya apa kek, bilang aja.. Hi, ini gue dan ini nomor gue by Luna"
    "Hmm... yaudah deh" Luna pun menuruti kata sahabatnya itu

Hi.. Ini gue Luna dan ini nomor gue

     "Udeh..."
     "Yaudah.. tunggu dibales berarti hehe"

Tak membutuhkan waktu lama dilihatnya dari kontak WA Luna, Rezky pun mengetik pesan

Hi.. Lun.. thank u so much ya... ^^

Thank for what?

Buat ke ramahannya hehe..

Jiah.. nggak ah biasa aja itu kok

Hahah oke

    "Neh udah dibales sama doi.."
    "Apa katanya? Apa..." Saut Bela bersemangat
    "Gini doang sih haha" Luna menyodorkan Hand Phone nya
    "Halaaahhh ramah apaaanya, belom tau aja aslinye si Luna huh"
    "Hahah.. sewot amat lu biarin kek orang mau bilang gue apa, tapi emang bener sih doi kan belom tau gue ye.. haha"
    "tapi cuk.. gue emang sering dikenal ramah kok wleekk..., tapi banyak juga yang bilang gue sombong hahaa, padahal kalo kenal mah beuh gak sombong kan ya?"
    "Mooossook?" tanya Bela tak percaya
    "Iyaaa ahaha gak percaya lu?"
    "Kaga sama sekali.. gue lebih percaya Allah Swt."
    "EH?.. Yaiyalah gue juga!"
 
Jam sudah menandakan pukul 5 sore gak sadar saat bermain dengan sahabat rasanya waktu begitu cepat. Seakan sinar mentari dirembut sang rembulan mentari pulang dan muncullah bintang berkilauan. Wahai pria idaman dimanakah kini kan ku temukan? SHIT ini kenapa jadi pujangga mendadak gini gue hahaha lanjutkan perjuangan ini teman.!

    "Cuk gue balik ya?, udah jam 5 nih haha gilak cepet amat ya"
    "Haha lah ia, yaudah gih pulang sana.."
    "Okai.. makasih yoohh"
    "Yoiik"

Secepat kilat Luna membawa motor, tak sampai 30 menit ia sudah berada di rumah.



Senin, 16 Jun 2016. Pukul 04.45

Dengan lunglai dan mengucek mata Luna berjalan menuju kamar mandi. Untuk apa lagi kalau bukan untuk mandi dan menunaikan ibadah sholat subuh? dan juga persiapan untuk ke kantor tercinta nya. Selain bekerja Luna juga sembari kuliah di universitas swasta ternama di indonesia. Jadwalnya begitu padat sehingga tidak sempat untuk memikiran cowo, jangankan memikirkan untuk mempunyai cowo pacaran saja Luna belum pernah. Kesibukannya terus membuat luna untuk lebih fokus terhadap masa depannya dan kehidupannya kelak agar hidup layak tak seperti ini. Bukan Luna tak mensyukuri hidup ini, tapi Luna ingat betul pesan kedua orangtuanya. "Bapak Ibu Mu gak sekolah nak, makanya bapak nyesel nya baru sekarang.. jangan sampe kamu kaya bapak sama ibu.. kalau kamu ingin kuliah silahkan cari biaya sendiri atau kamu bisa mencari beasiswa manapun kalau ada." tapi karena Luna gak pintar dia selalu pesimis akan yang namanya beasiswa. Luna memilih bekerja sambil kuliah.
Alhamdulillah pekerjaannyaa kali ini bisa sambari ia kuliah.

Lelah terkadang terasa saat Luna sadar akan semua yang ia jalani saat ini, tapi Luna sadar ia harus berjuang demi impian dan kebahagiaan kedua orangtuannya. Maka dari itu Lulah tak main-main dia selalu konsisten untuk tidak dulu memiliki seorang pacar. Baginya Pacar bukanlah segalanya, baginya tak punya pacar berati ia tak bahagia, bukan berarti  tak punya pacar ia tak mendapat kasih sayang. Itu semua ia trepiskan jauh-jauh.. Luna mencoba fokus.. pada apa yang ia jalani saat ini.
Tapi Luna tak pernah menutup hati untuk seseorang yang ingin dekat dengannya, namun Luna juga tak ingin terikan akan ikatan Cinta yang semu dan tidak pasti, pastinya..

Mandi dipagi hari membuat badan Luna lebih baik rasanya, setelah berlelah-lelah di kantor dan bermacet ria di jalan. Ia tak lupa juga mengambil Air Wudu, dan selalu memanjatkan doa untuk kedua orangtua dan jodoh yang kan tuhan berikan padanya. Karena Luna yakin Jodoh tergantung bagaimana kita..

Lanjutin nanti malem ya... ^^ Maaf apabila banyak ke-Typo-an




Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komunitas Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan