Sabtu, 18 Februari 2017

IPK oh IPK

Patutkah gue membenci dosen ?
Entah 2 dosen udah ngebuat gue benar-benar sakit hati.. gue bingung mau curhat kemana. Teman terdekat udah gue ceritain tapi rasanya gue gak puas kalo gue belom menceritakannya di sini. Sakit hati beneran asli.

Sebenarnya gue gak sepenuhnya sih menyalahkan dosen. Tapi gimana ya gue cuma kesel aja gitu.. terkadang kita udah rajin-rajin ngerjain tugasnya gak pernah Alfa dan selalu ngikutin pelajarannya. Tugas pun dikumpulkan tepat pada jam dan waktunya. Gak pernah songong sama dosen, berpakaian juga rapih, dan gak minim pakaian pastinya. TAPI TAUKAH KAMU??? TAUKAH???

Mungkin gue terlalu berharap lebih dengan nilai yang gue dapat nantinya. Dan kenyataannya ketika nilai yang lo harapkan gak sesuai dengan ekspetasi. Lo bakal benar-benar sakit hati.
Jadi, mendingan kerjain deh semampunya dan serahin semuannya sama yang maha kuasa.
Sakit hati karena gue ngerasa Itu tugas kelompok 70 % gue yang ngerjain. Gue pusing sendirian, gue bergadang semaleman, gue minum kopi tiap malem sampe-sampe dikerjaan ngantuk pastinya, gue nanya kelompok juga pada gak ngerti. Gue ngerasa gue lagi diuji. Ya Tuhan baik sama gue, ia ingin gue menjadi manusia yang lebih sabar sampai pantat gue lebar hehe #canda. Seharusnya dosen tau mana mahasiswa/i yang murni jawabnnya atau yang sekedar menyalin aja.  Tapiii yaudahlah.. nasi telah menjadi bubur, gue gak berhak untuk komplain atas itu semua. heheh

So, ditulisan gue yang berjudul "Dosen Ganteng" ditulisan itu udah sedikit menggambarkan gue sebel sama siapa. Gini deh.. gue cuma heran, kenyataannya orang yang mikir sama yang nyotek bakal gede nilainya yang nyontek. Jujur gue pun suka nyontek dan jujur saat gue nyontek tapi nilai gue gede, gue justru malu.. Kenapa??? karena bukan hasil pemikiran gue, Toh buat apa gue kuliah kalo gue cuma bisanya dateng, pulang, nongkrong gajelas dan pas UTS UAS TINGGAL NYONTEK?! buat apa gue ngabisin duit gue? buat apa gue kerja mati-matian untuk kuliah gue kalo gue gak ngerti? kalo gue gak dapet ilmunya? BUAT APAAA????!!! #EMOSI

It's Ok gue punya temen namanya Kempeng #namasamaran. Dia pernah bilang dengan bangganya.
"Yee.. buat apa belajar? Toh gue nyontek nilai juga gedean gue dari pada lu" Jlebb..

Emang benersihh.. emang.. gue juga pernah ngerasain kok. Tapi sekali lagi gue ngerasa bersalah sama diri gue, terutama sama temen yang gue contekin. Mungkin temen gue gak masalah tapi gue tau pasti dia gak iklas dan kesel banget.

Pengalaman yang sampai saat ini gue ingat adalah.. saat gue nyontek fisika dan persis banget temen gue, nilai dan isinya. Sampai gue disidak di depan anak-anak sekelas. Ini pas gue masih SMP dan dengan keberanian gue mengakui kalau gue nyontek, jadilah nilai gue yang tadinya 8 menjadi 4 T,T

Lucunya lagi pas UTS Keuangan gue bener-bener ngeblank, gue gatau musti ngapain untung sih ada ketua kelas jadi gue dikasih tau dikit, dan dikasih tau rumusnya walaupun gue emang bener-bener buta sama rumus keuangan. Gue gak bisa yang namanya menghafal rumus gue gak bisa kalo gue gak nyatet rumusnya. Dan itu UTS close book. Lalu gue pasrah gue siap REMED. Lalu teman-teman gue ada yang diam-diam hmmm, u know lah, tapi ada yang diam-diam berhasil nyontek ada yang gak berhasil juga kaya gue hahaha. Jadi gue bawa handphone dan tetep aja gak bisa gue pake karena posisi gue duduk di depan. GUE PASRAH.

UTS Seminggu berlalu dan waktunya UAS. You know what? lagi-lagi close book, gue udah mencoba belajar sebisa gue, gue mencoba mencatat layaknya teman-teman mencatat dan mencontek sepuasnya. Gue masih duduk dibarisan ke 2 dan ternyata gue ditunjuk di pindah ke bangku paling belakang bersampingan. Barlin dan Ibnu. Gak lama si barlin bilang
"Ndah lu bawa catetan?"
"Bawa kenapa emang?"
"Gak apa haha, nanti kasih tau gue"
"Iya kalo gue berhasil nyontek!"

Gue juga kadang percuma udah bersiap dengan catetan tapi kadang tuh catetan gak gue pakek, karena kenyataanya nyontek itu ribeet. Mending kalo emang tau langsung aja pake jawaban sendiri. (ngasal dikit gapapa) hahah dan Nyontek itu harus liat-liat kondisi, harus tau mata dosen kemana dan liat timing yang pas atau nggak. Makusdnya posisi duduknya juga mendukung atau nggak. Terus kalo mau nyontek pake hape bagusnya sih duduk di pijokan biar enak nyontek HP nya haha, kalo di tengah bakal susah, dan bisa juga nyatet di papan meja dengan pensil, bisa juga di tangan pake pulpen haha, atau buat catetan kecil diselipin di binder.  Loh kok ini gue jadi ngajarin cara nyontek ya? haha

UAS berjalan dengan penuh rintangan tapi walau penuh rintangan ku kan tetap berjuang. #Eaaaaa
Oh ya jangan sampe nih ya.. kalo UJIAN tuh kertas contekannya jatoh ke lantai hahahah.... Maluuu tau.. ternyata kalo lu pinter selama ini tuh begitu caranya?? Gak keliatan ya? Tapi ada peribahasa mengatakan "Sepandai-pandainya menutupi bangkai, pasti kan bau juga" sama aja kayak "sepandai-pandainya nyontek kan ketawan juga" Hehehe

Oh ya maslah nyontek pasti setiap anak gue yakin pernah begitu, bahkan bukan dalam hal pendidikan terkadang kita butuh ide untuk ke kreativitasan kalau lagi buntu pasti nyari ide diinternet kan? dan ngambil ide orang hehehe..

Berlaku jujur itu memang sulit kadang, karena  banyak orang beralasan tidak inginnya nilai jelak. Ketahuilah Dosen juga manusia, dia terladang bisa khilaf dan tak melihat tingkah curang kita. Tapi ingat selalu kan ada Malaikat yang senantiasa pergi mengikuti. ^^

Gue sendiri juga sama tapi gue berusaha untuk bersikap jujur kepada diri sendiri dan juga terhadap masa depan nantinya, juga di akhirat nantinya. Bukan Maksud gue menggurui teman, dan juga menyalahkan dosen ataupun anak-anak yang tidak jujur. Itu urusan mereka dan tuhan nantinya.

Oh ya Btw gue juga shock liat nilai Temen gue yang biasa aja dikelas bisa mendapatkan nilai A, nilai Keuangan dan pemasaran. Awalnya gue emang ngerasa "Loh kok bisa???" Tapi gue berusaha untuk tetap Poistif thingking. Mungkin dia benar-benar jago. Memang saat belajar terlihat biasa tapi pas UTS UAS ? hmmm hanya dia dan tuhan yang tahu,,

Dan ditambah dosennya yang ngeselin gue nanya nilai aja gak dikasih tau, gilliran gue mau mencoba remed tapi waktunya udah abis masa pendaftarannya abis sebelum nilai gue keluar. Setelah nilai gue keluar pendaftaran itu TUTP! OKE FIX. Gue harus Ikhlas. Gue berharap Semester 4 ini akan lebih baik lagi dari semester sebelumnya. Semoga Ke-Dzaliman ini dapat dibalas dengan kebaikan Aamiin.

Okai segini aja ya curhatan gue, gue takut ada yang kesinggung hehehe.. maafkan apabila ada penulisan yang typo dan bahasa yang tak pantas untuk dituliskan.

Sekian...



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komunitas Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan