Selasa, 07 Juni 2016

Mungkinkah Kamu?

Mungkinkah kamu? 

cus baca ceritanya ya :) males basa-basi hehehe, kalo yang gamau baca gapapa daku tidak memaksa kok :)


Pertama mengenalmu begitu terasa Aneh untukku, kamu datang dengan sikap yang penuh kePercayaDirian yang tinggi, mendekatiku seakan yakin sekali akan di tanggapi oleh ku, aku yang sedang duduk diam di sebuah restoran ayam ternama yang ada diindonesia, sambil menjilati ice cream sunddey #benergaktulisannya haha, menikmati suasana sepi sendiri dimalam hari setelah melepas penat akibat perjalanan yang macetnya luar biasa. Pulang ngantor aku merasa jenuh sekali memang sesekali aku pergi berwisata kuliner ke tempat-tempat yang belum pernah ku kunjungi tapi kali ini aku memilih M#D, tak banyak makanan yang aku pesan hanya satu ice cream sunddey dan 1 mini burger.

Yaaa kalian sudah pasti bisa menebak bahwa aku ini jombo, haha ketawan sekali bukan? tapi tunggu tak masalah buat ku tak masalah apa status ku yang terpenting adalah aku HAPPY , single happy ? right? yesss hahaha, oh ya perkenalkan namaku Nima Widya... aku berusia sekitar 22 tahun dan aku hidup dikeluarga yang sederhana dan penuh kehangatan pastinya tapi beberapa minggu terakhirini suasana rumah ku seperti suasana di gaza penuh dengan amarah dan emosi ya siapa lagi kalo bukan mereka? kedua orang tua ku?

Sungguh aku Benci akan keadaan seperti itu.. aku tak suka keluarga ku bertengkar terus menuerus seperti itu, hal yang menurutku benar-benar sepele..
Toh aku juga sudah lulus sekolah... Sma maksudnya, hanya saja memang aku sedang menjalani perkuliahaan di salah satu perguruan tinggi swasta di tangerang. Aku tak memepermasalahkan keadaan ku yang seperti ini, aku bekerja untuk kuliah ku juga untuk keluarga ku Sungguh aku TAK APA..., seandainya saja mereka mengerti maksud dan tujuanku, menegerti akan perasaanku, seandainya mereka tau bahwa aku mau tidak mau melakukan semua ini, ini emmang bukan paksaan tapi aku terpaksa melakukan ini.

Saat semua ini ku jalani, awal yang berat memang tapi aku yakin pada diriku bahwa aku bisa.. Tuhan maha mendengar semua pinta umatnya.. hanya kita yang diwajibkan untuk berasabar atas segala sesuatunya.... dan aku percaya itu...

Duduk sendiri membuatku banyak memikirkan hal-hal itu semua, kehidupan, masa depan, cita-cita, keluarga dan yang terakhir cinta? AH apa aku harus membelakangi perasaan ku? untuk mengejar semua karier ku? yaa aku rasa memang harus begitu.. siapa lagi yang mampu membantu ku selain diri sendiri? ku yakin tak akan ada... disaat kita jatuh aku yakin semua orang bakal menjauh dan bahkan mungkin keluarga sendiri tak akan mengakui, TAPI kalo kita sukses pasti orang yang gak kenal pun akan mengakui kita... Right? aku sih gatau karena belum merasakan... 

 Tak sadar ice cream yang kupesan sudah habis begitu saja, 
"Waaa udah abis?" kata ku berbica sendiri
tapi disaat aku bicara ada sosok pria yang memperhatikan ku, aku tak sadar itu,ia menoleh kaget karena melihatku yang berbicara sendirian seperti orang gila hanya karena ice cream ku habis..
tak lama pria itu berdiri dari tempat duduknya dan memesan 2 ice cream  lalu melangkah kearahku dan menyodorkan ice cream itu dan berkata
"Nih mau ga?" kata si pria
"Hah?" aku kaget setengah mati dari mana pria ini tau aku ingin ice cream lagi, dan sesungguhnya aku tak bisa menolak tawarannya, aku mengkerutkan dahi juga alis mataku.. menatapnya penuh dengan keanehan dan kali ini aku tak banyak bicara.
"Mba..., haloo..." pria itu menyadarkan lamunanku, dan aku kembali fokus dan kini ku lihat jelas jelas muka pria itu dan bibir tipisnya yang melebar akibat bodohku.
"Oh.. sory mas" kataku singkat
"Lagi nunggu seseorang?" tanya pria itu dengan tegas
"Hemmm.. nggak" 
"Oh.. boleh duduk disini?" tanyanya lagi
"Ya silahkan.."
"Oh ya nama gw Elang" kata pria itu sambil menyodorkan tangan
"Oh ya nama gau merpati.." balas ku dengan lelucon
"Serius merpati hahaha" tanyanya serius
"Ya nggak laaah haha burung kali ah gw"
"Hahaha kirain beneran..."
"Nima.."
"Oh Nimaa.., Nima Bobo???"
"Itu NINAA ya please banget haha"
"Hahahah" mereka pun teratwa berbarengan
"Ngapain sendirian disini? udah malem juga" tanya pria itu dan melihat jam tangannya yang menunjukan pukul 10 malam
"Makan.."
"Perasaan udah abis bahkan ice creamnya aja gasadar kalo udah abis..., lagi putus cinta?"
"Hahaha.. putus cinta? bahkan cinta aja belum ada, udah putus aja haha"
"Yakali cinta bertepuk sebelah tangan"


Cinta bertepuk sebelah tangan?
"Gw tuh suka sama reno.. dan lu tau gua suka reno TAPI kenapa lu yang malah deket sama reno? Temen macem apa lu GW BENCI PUNYA TEMEN KAYA LU!!!"
"Bukan maksud gw kaya gitu Nim.. tapi reno yang deketin gw, gw minta maaf nim... gw janji akan jauhin reno asalkan lu janji mau maafin gw ya.."
"SERAH LU, gausah anggep gw temen lu, dan gw juga gamau nganggep lu sebagai temen gw, MUNAFIK !!!, CUMA BISA NUSUK DARI BELAKANG MAKAN TUH RENO"



"Ren sebaiknya kita gausah deket lagi..." kata riska terhadap reno
"Kenapa Res?"
"LU TAU GAK SIH REN? NIMA ITU SUKA SAMA LO!!"
"Nima?"
"Iya.. dan lu salah kalo ngedeketin gw"
"Tapi lu tau gua gasuka sama nima kan res, nima itu keras orangnya kalaupun gw sama nima jadian yang ada gw sama dia bakal ribut terus tiap hari"
 "Tapi gw gamau kehilangan sahabat gw ren.., gw gamau.., sebaiknya lu jauhin gw kalo lu gabisa, gw yang akan jauhin lo" Resti pergi begitu saja meninggalkan reno
"Resss....Restii!!!"



Nima, resti dan reno kini duduk dibangku akhir, dan beberapa minggu lagi akan menghadapi ujian UN sebelum ujian Restu menulis surat untuk Nima dan menyelipkannya didalam kertas, Restu menuliskan dan meneceritakan detail kedekatannya dengan reno, meminta maaf dengan tulus dan itu membuat nima bersalah akan sifat keras kepalanya ini.

Dear Nima...

Nim... sebelum kita benar-benar pisah dari sekolah ini, dengan sangat gw meminta Maaf sama lu.. 
Nim.. Gw tau lu kesel banget sama gw, tapi satu hal yang musti lu tau, gw gaka da perasaan apa - apa sama reno dan di lembaran ini gw mau bilang, Terimakasih atas segala kebaikan lu sama gw, keramahan lu, dan pertelongan lu selama ini, gw gabakal ngelupain kebikan lu nim, biar lu benci setengah mati sma gw Tapi gw akan tetep doain lu yang terbaik... MAAFIN gue nim, sekarang gw udah bener-bener gak ada hubungan apa-apa sama reno, dua minggu yang lalu gw udah bilang ke reno tentang perasan lu yang sebenernya...
 Oh ya.. Nim, Setelah lulus ini lu mau kemana? gw mau kuliah di luar kota jawa, gw mau ke medan sama tante gw disana, kalo lu sempet main kerumah gw ya sebelum gw pergi.. tapi gw gamakasa lu ko buat dateng.. 
 Semoga ALLAH slalu melindungi langkah lu nim, smoga kita bisa bertemen lagi dan ketawa kaya dulu lagi.. sukses dimana pun lu berada ya Nim.. semangaat...!!!
Sekali lagi makasih nim, atas semuaaaa kebaikan yang udah lu kasih .. lu emang temen terbaik gw nim, gw akan selalu anggep lu sahabat terbaik gw, dan MAAFIN GW NIM, MAAF...

By Resti


Cukup lama aku merenung dan mengingat kembali kejadian dimasa SMA dan aku hampir kehilangan teman terbaikku. Ya resti seperti apa dia sekarang? sungguh aku merindukannya.., mengingat kepergian resti ke medan saja sudah membuatku nangis tak henti.. dan tak sadar aku termenung cukup lama dan membuat pria didepan ku ini geram, karena ulahku yang acapkali melamun tak jelas..

"Woooi, nah kan ngelamun lagi !!!"
"Ah... maaf- maaf haha"
"Ngelamunin apaan sih, kesambet lu malem-malem gini"
"Hah? hahaha gapapa, oh ya udah jam segini, gw mau balik dulu ya"
"OH iya silahkan, oh ya kali gak keberatan boleh minta Kontaknya gak?"
"4L4yN1ch, Tugh pin gw" Tulis nima pada kertas M#d dan beralalu pergi
"Oke thanks, hatihati ya, apa perlu gw anter?"
"Kaga usah gw bawa motor"
"Oke.."
GGEBUUUGGGG
"ADUUUH" kataku teriak membuat semua orang menoleh kearahku, kulihat beberapa orang menahan tawanya akibat melihat ulahku
"Lohhh eh...." tanpa paksa reno berlari kecil menghampiri kearah sumber suara
"loh.. lu kenapaa? ngantuk ya? hahaha" tanya reno meledek
"Haduuuh.. gatau, kok lu malah ketawa?"
"Hahaha yaudah bangun yuk" ajak reno dengan membopong tubuh nima
"Haha.. gw kenapa sih, sory ya jadi ngerepotin kan"
"Yaelah nggak papa, cuma lu lucu aja ko bisa sih pintu segede gaban ini ditabrak?, emang sih warnanya putih jadi gak keliatan ya haha"
"Entahlah.. duh benjol deh pala gw, malu banget gw dah"
"Yaudah yuk kita keluar"
sebelum mereka berdua keluar seorang laki-laki berkata
"Mas makanya pacaranya dijagain dong, ampe nabrak gitu, ngantuk dia tuh tanggung jawab anterin pulang mas haha"
"HA.. HA.. HA.., iya mas.. pasti" tawa malas dari reno yang ditunjukan kepada pria tersebut.dan pergi meninggalkan omongan lelaki itu dengan muka penuh salah tingtkah

"Lang.. makasih banget ya tadi udah nolongin, dan buat malu lu tadi haha"
"Iyaa gapapa Nim.. santai ajaa, lu yakin gamau gw anter pulang? gw hawatir lu ngantuk kaya gini nyetir motor"
"Iyaa gapapa ko, udah ya bye"
"Bye.."

Brrumm brum Nima mulai menyalakan motornya dan pergi meninggalkan Elang sendiri, tapi melihat keadaan Nima yang seperti itu, Elang berinisiatif untuk mengikutinya dari belakang
"Tuh cewe sok berani banget ya, udah tau ngantuk pake nyetir sendiri, Gw ikutin aja deh dari belakang"Kata elang dalam hati





to be continued.........




Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komunitas Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan