Sabtu, 14 Juni 2014

Ke “PD” an LO !! (6)



CHAPTER  03 – Konflik Kecil
            Belum genap setahun gue belajar di sekolah ini dan jurusan yang gue ambil ini. Gue ribut sama temen sekelas gue, dia cowok namnya umar dari awal gue MOS dan ngeliat si umar ini gue udah gondok entah kenapa dan gue coba untuk mengingat masa gue MOS dulu.
            BRAG BRAG ! hahaha” suara gebrakan meja yang berasal dari belakang tepatnya jauh dari meja gue,
            “BRAG BRAG !!” suara itu terdengar lagi dan otomatis membuat kepala gue itu menoleh kebelakang dan gue lihat 2 anak manusia berusuh ria dan mengganggu suasanamereka tertawa mereka bahagia seakan bebas melakukan apa saja didalam kelas, baru aja MOS gima kalo udah jadi anak SMK ancur dah. Didialam hati gue hanya berkata
            “yaALLAH  semoga tuh orang kaga sekelas sama gue, tampang kayak preman gitu yaampun ngeri hihi” gue bergidik ngeri dan berbalik arah menghadap depan lagi.
            “eh diomelin bego ntar sama kakanya hahaha” kata temennya sekakan menasehati setan.
            “bodo ... haha woi majuaan donng !!” katanya dengan masih mengedor – gedorkan meja
            “sabar dong lu ” teriak cewe didepannya dengan raut muka geram sekaan ingin menonjok muka tuh cowo tapi gak berani karena takut duluan sama tampangnya dan cewe itu yang menjadi teman gue dikelas saat ini namannya salsa.
            Haha masa MOS yang aneh dan ALLAH gak ngabulin doa gue ternyata gue sekelas sama preman kampung ini. Dan sampe gue tau namanya dan sampe gue ribut dengannya. OKE GUE JABANIN !! emangnya gue takut !! Emang takut sih haha PLAK
            kejadian waktu gue lagi praktek tepatnya gue praktek bongkar pasang PC ( Personal Computer) gue yang berkelompokan 4 orang yaitu umay, gue,yuli, iffani.  Gue yang lagi fokus ngebukain baut yang ada di PC dan temen – temen gue yang lain merapihkan serta membersihkan PC nya. Gue denger ketawa licik dari belakang gue. Umar yang pada saat itu dibelakang gue dan dengan kurang ajarnya.
            “PLAKKKKK.” Suara tamparan dari gue mendarat dimuka cowo kurang ajar itu.
            “Anjing lu ye ! gak punya sopan santun lu hah !! tai lu tai” tonjokan gue yang mengenai punggung belakangnnya.
Tiba-tiba gue nangis entah kenapa gue nangis karena gue merasa dilecehkan mungkin. semua kata-kata kasar kata – kata kotor terucap dimulut gue untuk cowo kurang ajar itu. Sampe –sampe guru gue dateng dan melerai. Gue tetep gak mau kalah rasanya gue pengen nonjokin dia sampe mati. Cowo kaya gitu tuh harus dimatiin. Gue tetep meronta-ronta seakan kesetanan dan badan gue lemes ditahan sama temen-temen gue.
“Ada apa ada apaan ini?” kata guru gue selow, udah tau lagi ribut si guru malah selow banget nanggapinnya
“Tuh cowo biadap pak .. kurang ajar sama saya !!”
“hus ngomongnya... emg kamu diapain..” kata bapak masih meredam
“tanya aja sama dia !!” tangan gue yang menunjuk kearahnya dan dengan tatapan dendam
“diaapin mar??”
“saya cuma iseng pak..  nyolek pantat dia pake obeng eh dia ngamuk-ngamuk”
“ISENG LU BILANG?? Emang gue cewe apaan? Yang lu bisa colek-coleh hah tai banget lu jadi cowo gak pernah diajarin tata krama lu?? Sinih gua ajarin maju lo !!”
“iya gue minta maaf ...” kata umar
            Gue diem tak ada jawaban dan gue melihat di sekeliling gue ternyata semua temen-temen gue menyaksikan keributan ini. sebagian anak berbisik kemudian tertawa kecil dan tersenyum melihannya entah lucu entah aneh melihat sikap gue yang arogan ini atau lucu karena pantat gue dicolek-colek Kurang ajar tuh manusia. Dan gue gak ngerti.. tapi ini pertama kalinya gue ngelawan PREMAN KAMPUNG.Walaupun gue harus nangis.
Dan gue berusah melupakan kejadian tersebut tapi gue gak bisa . sesudahnnya gue praktek banyak anak-anak yang ngeggosipin gue teruntama yang tidak meliat keributan tadi mereka tahu dari anak-anak yang mulutnya lemes menurut gue. Dan ketika gue tahu si ifani yang sedang bercerita kepada ke 2 temannya dan banyak dari mereka yang nanya kegue langsung. Dari pintu masuk gue ngeliat segerombolan anak laki-laki tapi bukan si Umar dkk tepat dia berjalan melewati gue fauzi lalu menyapa dan berkata
“sabar ndah... “
“iya zi.. sabar banget heheh”
“hehe bagus deh.. eh harusnnya tadi tuh lu nonjokknya yang keras, dan jangan nangis” kata fauzi meragakan tonjokan handalannya sambil menhibur gue
“kan udah zi.. lu gak liat tadi? Atuh gue nangis kan mungkin merasa dilecehkan zi.. coba lu jadi gue zi”
“ahh.. gamau gua yaudah lu jangan nangis mulu udah jelek tambah jelek lu haha” kata fauzi berlalu pergi
“sama-sama kurang ajar lu zi hahaha” kata gue menambahkan
Gue masih tertunduk dibangku hingga gue tau ada seorang cewe mengajak gue
kekantin seoarang sampe gue tahu kalo ke3 temen-temen mengajak gue untuk kekantin. Dan berusaha mengibur  serta melupakan kejadian tadi . gue gak bisa menghindari mata gue yang masih bengep akibat nangis tadi dan gue gak perduli ternyata perut ini udah memanggil gue untuk makan makan dan makan.
            Sewaktu dijalan gue berpapasan dengan anggota preman itu namya Hidayat masih dengan tampang yang sinis dan dendam kusumat gue menatap dan ternyata si hidayat angkat bicara.
            “ndah maafin temen gue ya..”
            “------”
            “dia Cuma bercanda ndah..”
            “lu sama dia sama-sama brengsek”
            “yah parahnya,, kenapa gue dibawa-bawa”
            “karena lu temennya, dan gue bisa aja laporin ini semua ke guru hati-hati lu ya  !!”
Gue berlalu pergi dan gue lihat tampangnya yang semakin gusar. Padahal gue hanya menggertak agar dia gpernah macem-macvem lagi sama gue termasuk sama cewe yang dia anggap bisa di olok-olokin. Gue tau ini terlalu Dramatis kaya di film-film atau bahkan di FTV sekalipun. Tapi kalo ada cowo yang berlaku kaya begitu di sekolah aja berani gimana kelanjutannya? Wassallamlah.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komunitas Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan