Sabtu, 14 Juni 2014

Ke “PD” an LO !! (5)



PULANG
            Perjalan kali ini sangat melelahkan buat gue, mungkin bukan hanya gue tapi temen-temen gue yang lain pun punya perasaan yang sama kaya gue. malam yang indah ketika gue melihat pancaran cahaya monas berwarnakan hijau, biru, merah kembali ke hijau dan begitu seterusnya. Tampak anggun dan menawan lambang kebangsaan kami yaitu Bangsa indonesia. Dan kami semua pulang.
Gak ada yang seru disaat perjalaanan pulang kali ini, karena gue harus terpisah mobil sama abang paskibra gue dan beberapa temen gue Juga terpisah sama Adi.
Sesampainya gue dirumah gue melihat 2 pasangan sejoli yang sedang duduk menanti kehadiran sang anak pulang. KREEkkk, suara pintu yang gue buka terdengar
assallammualaikum...” saut gue tersenyum sumringah
“waalaikum salam.. udah pulang neng...” kata emak gue, asal kalian tau ya walaupun gue tomboy gini dirumah pun gue dipanggil neng sama emak gue haha bagi emak, gue adalah gadis kecilnya yang masih harus disuapin dijagain dan diawasin dari segala marabahaya yang ada diluar sana. Bisa dibilang gue anak yang manja kalo kata orang gue itu Tomboy tapi Kolokan. Masa deh?? Gak juga ahk !! perasaan lu aje kalih hahah !!
“udah mak, capek mak”
“yaudah makan dulu tuh masih ada Kolak sama pisang goreng”
“ah udah kenyang, TAPI...... boleh juga tuh .. dimana mak?”
“yeh .. itu didapur”
“disana buka puasa dimana?” bapak gue bertanya
“owh tawdi buwka dwi masjid istiquwlal” saut gue yang sedang mengunyah pisang goreng
“telen dulu ngapa !!” kata emak gue sewot
“iyaa.. tadi buka puasa di masjid istiq’lal”
“loh emang kamu gak buka puasa di istana negara?” tanya bapak gue heran
            DEG jantung gue hampir berhenti berdetak dan ini bapak-bapak kenapa tau aja kalo gue gak bisa masuk ke Istana Negara. Apa mungkin felling seorang orang tua terhadap anak nya? Entah lah? Dan gue harus bilang apa disini? Terpaksa gue harus berbohong maafin endah pak mak.
            “enggak ...”
            “tapi kamu masuk ke istananya kan, Buat nonton penurunan bendera tadi?”
Mampus gue dia nanya begitu, gue harus bilang apa? Kalo gue bilang gak bisa masuk gue juga yang malu tapi yaudahlah terlanjur bohong juga.
            “iya masuk.. banyak banget yang nonton, terus habis nonton itu endah ke masjid buat bukber Gratis lagi dan ternyata masjid yang nampak luar kecil ternyata didalamnya besar bangetttt udah pernah kesono belom?”
            Disini gue memilih mengalihkan pembicaraan dengan berganti topik yaitu Masjid haha dan gue berusaha agar emak bapak gue gak nanya-nanya soal gue liat penurunan atau nggak diistana.
“haaah bapak mah seumur-umur tinggal di sini juga belom pernah masuk ke masjid istiq’lal, palingan ngelewatin doang.. emang Gede banget?”
“masa dah pak? Iya gede bangeeeeeeeet adem lagi... “jawab gue semangat
“mama juga belom pernah tuh .. ayo ndah kapan-kapan kesono” saut emak gue
“lahhh.. mama aje sono sama bapak kan belom pernah, lagian kesono mau ngapain mak?”
“mau buka puasa lah... “
“ettt nyari yang Geretongan juga haha banyak tapi mak yang dateng penuh deh... “
“emang menu buka puasanya apa aja?” tanya emak gue lagi
“tadi sih dikasih teh manis segelas, kurma, roti, sama es buah udah gitu boleh nambah lagi hahaha”
“dasar lu maruk” saut bapak gue ngeledek
“habisnya laper haha”
            Malem ini gue habisin waktu buat ngobrol sama keluarga kecil gue yaitu sama emak dan bapak gue. Gak lupa juga gue ceritain pengibaran sukses gue ke mereka dan gue juga cerita tentang kelakuan bodoh gue yang minum disaat masih jam puasa dan mereka ketawa ngakak. Mungkin mereka berfikir mengapa mempunyai anak yang super duper idiot kaya gue super duper Bloon kaya gue dan super duper aneh. Dan ini salah siapa?? Bukan salah ibu menganduk kok hahah :D
            Dan pada tanggal ini hari ini dimana gue beserta pengalaman yang gak akan pernah gue lupain. Ya selamanya SELAMANYA... sampai gue menutup mata hehehe. Tak sadar gue terlelap akan tidur, tidur yang sangat dalam membuat gue bermimpi. Dari kejauhan gue ngeliat sosok hitam yang perlahan-lahan mendekati gue sosok itu tampak terlihat seperti laki-laki tapi gue gak bisa ngeliat jelas mukanya semakin dekat semakin dekat hingga tampak senyuman dari wajahnya tapi gue gak bisa ngeliat jelas raut mukannya gue hanya bisa ngeliat segaris senyuman, gue kucek mata gue tapi raut muka itu tetap tidak terlihat hanya senyuman yang diberi oleh sosok itu. Gue memperhatikan senyumannya dan gue tau senyum siapa itu!! Ya gue tau... itu senyuman ADI, senyuman ketika dia bertanya sama gue tadi pagi. Senyuman yang bermakna itu? Bertanda apaa ini?? Gue gak tau..
            Gue terbangun.. dan otak gue terus berfikir dan selalu bertanya kenapa?? Kenapa?? Kenapa gue harus mimpiin adi.. hanya sebuah senyuman sampe gue terbawa mimpi begini.
            “mimpi tadi??” raut muka gue bingung, jantung gue berdegup kencang seakan mendapat teror dari haters gue.. HALAH !!
            “apa mungkin gue??” secepat kilat gue menabok pipi gue sendiri dan fikiran negatif mulai menyerang otak gue.
PLAK PLAK “duhh sakit juga” kata gue yang sadar ketika tamparan itu berasal dari tangan gue sendiri.
            “GAK MUNGKIN! Gue gak boleh suka sama Adi dia kan temen gue.. belom tentu adi ada rasa sama gue.. okeh ndah kalo lu emang suka lu pendem aja bisa kan?? Biar lu bisa deket sama Adi terus dan gak ada rasa canggung diantara lu berdua” gue berkata sendirian di kamar dan ketika gue suka sama cowo seakan diri gue lah yang ngelarang gua untuk suka gue takut dia malah ngejauh dan itu lebih ngebuat gue sakit mending gue pendem rasa gue ini. TAPI APA GUE BISA?? 3 tahun sama-sama gue gak yakin bisa....
            Maafin gue disaat gue udah berjanji untuk gak suka di satu organisasi ini. Tapi gue malah melanggar dan ini bukan salah gue.. ini cinta yang datang dari mata, senyum lalu turun ke hati. Gue harus bisa merahasiakan ini semua tapi gue bukan orang yang pendiem gue pasti akan cerita yang menurut gue dia bisa menjaga rahasia. Gue gak bisa terlalut dalam kesedihan gue butuh dukungan gue butuh motivasi gue butuh masukan dari temen dan sahabat gue serta kedua orang tua gue.
            Hari demi hari gue jalanin belum ada yang tahu kalo perasaan gue ke adi ini. Seperti hari biasanya seperti hari senin hingga sabtu gue sekolah gue belajar gue main gue istirahat gue jajan gue bercanda dan gue pulang begitulah setiap harinya. sewaktu-waktu gue menyepatkan waktu gue untuk latihan paskibra. Tanggal 17 agustus sudah lewat dan kini waktunya gue harus fokus kepada nilai-nilai gue pelajaran disekolah dan disaat kelas XI nanti gue harus fokus PKL serta dikelas XII nanti gue harus fokus Project Work dan Ujian Kopetensi Kejuruan terasa lama memang tapi jika tidak dirasa semua itu terasa cepat.. Lihat Saja Nanti hehehe.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komunitas Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan