Sabtu, 14 Juni 2014

Ke “PD” an LO !! (3)




Hayalan gue kembali kesaat dia menanyakan hal itu sama gue.
            “oke sekarang kaka mau kalian cashting untuk mendapatkan peran ini” ucap kaka kelas gue waktu sedang menyuruh ade kelasnya cashting. Gue yang kebagian kelompok bersama Raka , Adi dan gue itu akhirnya kepanggil juga. bangku serta meja sebagai alat propertinya.
“coba kalian berpernan sebagai suami istri yang komplein karena ayam yang mereka           beli busuk pada tukang sayur ini, endah jadi istrinya dan raka jadi suaminya sisanya adi jadi tukang sayurnya ya?”
disini gak banyak yang berkomentar termasuk gue, gue hanya memikirkan naskah apa yang harus gue ucapin... gue spontan dan gue lancar jaya mengucapkannya, layaknya suami istri raka pun menggapi omongan gue layaknya marah kepada tukang sayur. Tanpa ada rasa canggung diantara gue dan raka ya karena memang raka adalah temen smp gue. Gue liat beberapa kaka kelas gue yang spedcless sama castingan gue dan raka. Adi yang menggapinya juga spontan dan asal jawab itu ternyata menjadi keren dan cashting kita ber 3 lancar. Gue juga sempet liat kekagguman kaka kelas gue sebut aja kak joshua, jari tanggannya yang menunjuk-nujuk ke arah gue seaakan gue adalah pelaku korban perampokan hahah
“ihh bagus-bagus nih diaa.. keren-keren..”
“wahaha maakasih kaa” senyum gue bangga
“oke gantiiann yang lain .. masuk A, B, C”
 nama mulai disebutkan sesuai kelompok dan setelah gue keluar dari kelas banyak dari temen-temen gue termasuk cewe yang menanyakan disuruh casting apa??
“ndah ndah.. tadi digimanain?” kata dinda yang kebetulan juga mengikuti eskul sinema sedangkan gue yang udah enek liat mukannya dengan malas gue jawab
“maksudnya? Ah gak gimana-gimana sih ”
“iya di suruh cashting apa?”
“ntar dia yang nentuin ceritanya ...” gue nyeletuk dongkol
“oh begitu tapi lu bisa?”
“ya bisa lah gampang hahaha” kata gue berlalu pergi meninggalkan temen-temen yang masih mau bertanya dan gue menuju sekumpulan anggota yang raut mukanya udah gak enak, muka yang kusam akibat sengatan matahari, bau yang menyengat akibat keringat, suasana yang tegang disaat kita memasukinya, penuh kedisiplinan dan kerapihan.Tepat mereka adalah anak paskibra dan gue melihat mereka yang sedang berbaris menghadap matahari dan mata mereka menuju ke arah gue yang secepetat kilat gue berlari menuju antrian sembako Bukan ! tapi menuju barisan dan gue siap kena push up.
“mampus gue telat baris...”
 tapi disaat itu gue gak sendiri gue berdua sama Adi, selain paskibra dia juga mengikuti eskul sinema seperti gue karena kebetulan kita juga satu kelas dan mengikuti 2 organisasi dan dia juga ingin mendaftarkan diri menjadi osis, karena kabarnya anggota osis 50% diambil dari anak paskibra. Kesempatan juga buat gue untuk masuk osis. Karena gue liat Adi juga telat dan gue segera menghampiri adi dan baris di belakangnya. Posisi adi tepat di kanan anak-anak yang sedang berbaris gue mendengar suara adi yang meminta izin memasuki barisan. Izin terpenuhi dan gue segera mengambil posisi dimana gue bisa baris dan posisi gue selalu didepan karena aturan barisan dalam paskibra adalah yang tertinggi didepan. Memang dengan postur badan gue yang tinggi dan berat ideal menurut gue tapi entah mengapa gue selalu dibilang “GEDE” gak ada kah yang bilang gue seksi hahaha.
            Latihan pun dimulai 1 jam 2 jam lewat istirahat tepat jam 2:30 sampe jam 3:00 wib, dan bagaimana dengan muka gue? Gue udah gak perduli , kulit hitam? apalagi gak perduli , betis kaya tukang becak? gak apa-apa lanjut. Saat istirahat kita hanya diperbolehkan duduk tidak ada yang boleh tidur karena mengakibatkan ousing kepala. ditambah dengan cuaca yang cukup ekstrim, debu yang terbawa oleh angin seakan menusuk mata rasa haus yang melanda serta rasa lapar yang membuat perut semakin berteriak “MAKANN” tapi itu semua gak bisa gue dapetin dihari ini karena hari ini semua umat muslim melakasanakan kewajibannya yaitu menunaikan ibadah puasa yang sudah ada sejak jaman Nabi Adam SAW dan diteruskan oleh Nabi Muhammad SAW untuk seluruh umat manusia khususnya umat muslim.
Dan gue ngeliat Adi yang hendak duduk ya, tepat dia duduk disamping gue sekarang, gue sempet ngelirik roman muka dia yang keletihan tapi dibalik keletihannya dia berusaha tersenyum dan mencoba bertanya sama gue dengar ramahnya. Yang gue tau adi orangnya baik dia perduli dan dia deket sama gue sebelum dia tau kalo sebebenarnya gue ada rasa.
“eh ndahh.. lu suka sama raka ya ? haha”
“HAH? Enggak sih enggak sok tau banget hidup lu” kata gue kaget
“yeelah gua bisa liat lagi dari lunya.. buktinya kemarin ku cashting akrab banget”
“apaan deh enggak ...” gue kaget setengah mampus ternyata dia nganggep gue ada rasa sama raka padahal gue sama raka temen dari smp wajar dong kalo gue lebih deket?
“halaah jawab ajaaa.. hahaa gua janji gak bilang siapa-siapa deh”
“kalo IYA kenapa !!” jawab gue bercanda dan dia anggep itu serius dan gue spontan ngucap itu dan jawaban dia
“hahahah udah gua duga kan..”
“apaan si orang bercandaa lu mah diseriusin...”
“bodo gua gak percaya hahaha”
“serah lu dah .. awas lu comel bikin gosip yang kaga-kaga !!”
Endah lu kenapa bego banget.. bilang dan ngaku begitu..  ini semua gara-gara si Adi maksa-maksa gue buat ngaku. Gue ingat ketika itu gue yang jawab” IYA” dan alhasil gue sukannya sama Adi bukan sama raka. Tapi gue masih merahasiakan kalo gue suka sama adi. Gue gak mau dia ngejauhin gue, dan rahasia gue ? kapan gue bisa bilang yang sejujurnya ke Adi? Gua takut jatuh cinta gue takut sakit lagi dan gue gak mau PD. Disaat gue yakin dia punya rasa yang sama ternyata 3gue salah dan gue salah besar kerena gue terlalu PD. Dan maaf.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komunitas Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan